RSS

Persembahan Untuk Ayah dan Ibu Tercinta

25 Nov

Tentu kita tidak pernah ingat bagaimana dulu kita di dalam rahim Ibunda tercinta. Wahnan ‘ala wahnin. Ibu mengandung dengan beratnya selama kurang lebih sembilan bulan. Belum lagi hari-hari beliau yang selalu harus membawa beban kita diperutnya yang semakin hari semakin membengkak. Tiap malam harus terbangun karena terjadi tonjokan-tonjokan kecil yang menggelikan (bener gak sih?)

Ayah, betapapun tidak pernah merasakan mengandung, tapi peran beliaupun tidak kalah penting dalam menjaga kandungan Ibunda. Terkadang Ibu kita waktu mengandung temperamennya meninggi dan Ayah pulalah yang akan jadi sasarannya. Melayani wanita hamil yang sedang ngidam sesuatu adalah hal tersulit yang selalu diceritakan para Bapak-bapak yang istrinya sedang hamil. Harus pontang panting memberikan yang terbaik yang diingikan istrinya. Kepuasan akan terasa begitu istrinya terlihat kembali segar dan bahagia..hehehe..

Mungkin itu juga yang dulu dialami Ibu dan Ayahku tercinta. Bagaimana harus menjalani kehamilan pertama kakakku yang mana itulah adalah kehamilan yang pertama (mungkin sekarang kakaku sudah bisa menjawabnya), dan ayah harus menjaga tiap saat dengan berbagai kekhawatirannya (sekarang jatahnya abangku yang jawab nie..semoga mbak neni sehat selalu). Dengan kondisi yang serba masih belum stabil, baik sandang maupun pangan, harus ngekos serumah dengan yang punya rumah. Tidak bebas layaknya hidup mandiri d rumah sendiri. Selanjutnya untuk kehamilan abangku dan aku sendiri mungkin Ibu dan Ayahku sudah punya strategi tersendiri untuk mengatasinya..hehehe..mantabbzz..

Semua cerita di atas tidak akan dapat diceritakan untuk anak cucunya seandainya tanggal 27 November, 32 tahun yang lalu ayahku tidak jadi mengucapkan akad nikah untuk ibuku dihadapan penghulu dan walinya. Syukurlah akhirnya kata-kata sakti itu muncul dari bibir Ayahku untuk mempersunting Ibuku tercinta dan hingga saat ini keluarga kami selalu dalam kebahagian. Dan itu menjadi kado ulang tahun terindah bagi ibuku pada ulang tahunnya yang ke 24 (so sweet ya..) Semoga Allah SWT senantiasa melimpahkan rahmat dan hidayahnya bagi keluarga kami, selalu dalam lindunganNya.

Selamat Ulang Tahun Ibu,, semoga seiring bertambahnya umur, Ibu selalu dalam lindunganNya. Kesehatan dan keselamatan senantiasa menaungi. Semoga putra putrimu juga dapat memberikan kebahagian yang belum pernah tercapai selama ini. Amin.

Selamat Ulang Tahun Perkawinan untuk Ayah dan Ibuku tercinta.. semoga kebahagiaan dalam keluarga dapat terjaga selamanya. Doakan anakmu yg paling bontot ini segera memberikan cucu ya,,,hehehe.. Amin..

 
4 Comments

Posted by on 25 November 2009 in Uncategorized

 

4 responses to “Persembahan Untuk Ayah dan Ibu Tercinta

  1. Ghofur

    25 November 2009 at 20:35

    amien…. Dulu pertama kali kakak lahiran, ak nunggu di luar denger teriakannya aja kayaknya ngeri banget… moga2 nanti pas istriku lahiran ak bisa menemaninya n moga2 jg berjalan lancar, amien… comment kakak waktu itu klo ga salah "jangan pernah 'menyakiti' ibu" (dia ngomong gtu karena emang dia bener2 merasakan perjuangannya melahirkan azra, masih inget gak kak?)alhamdulillah di kehamilan pertama istriku ini bisa dbilang dia gak terlalu "merepotkan", di awal2 kehamilan yg kebanyakan wanita merasakan morning sickness, justru ak hampir dbilang gak pernah dengar istriku muntah2… perjalanan kehamilan pun sepertinya lancar, moga2 mpe lahiran tentunya, amien… (jadi ak jg lom nyumbang cucu wat ayah ibu)…emang anak pertama pastinya bakal super ekstra persiapan, terutama bagi sang istri (mertua jg ding krn ini akan jadi cucu pertama wat klrga pati)…kamar kontrakan kecilku udah mulai penuh dg 'pernak pernik' bayi…moga2 awal tahun ini udah bisa pindah ke serua, jd tempat berteduhnya agak longgar, amien…… See Morengomong2 ttg milad pernikahan sebenarnya pengin banget ngumpul bareng sekedar makan di luar, tapi pengalaman lalu biasanya ibu yg 'rada keberatan' (katanya malu, ato mungkin karena emang sangat tdk terbiasa…..)jadi kangen rumah nih… hiks…doanya mungkin udah dwakili ma kamu ziz, intinya moga2 Allah beri yg terbaik wat keluarga kita, terutama ayah ibu di usia tua mereka, amien…. (jadi pengin nangis, malah dah mau nangis banget…)MET ULTAH PERNIKAHAN YA YAH… YA BU…huge love n kisses… miss u so much…

     
  2. Ghofur

    25 November 2009 at 20:36

    ultah pernikahan ma ultah ibu pas banget ma Idul adha, moga2 semakin membawa berkah, amien… dirayakan seluruh umat muslim sedunia… selamat…!!!

     
  3. Kamal

    25 November 2009 at 20:36

    gak terasanya rasanya kita udah gede2 semua ya. dulu waktu kecil sering banget tengkar,,hahaha.. rasanya kaya masih kmren aja deh,,masih inget jelas beberapa momen yang menggelikan..nyari jangkrik mpe hampir keseret arus sungai,,hahaha,,padahal gak seberapa harganya seekor jangkrik..untung selamat semua..Ternyata emang berkumpul dengan keluarga adalah sesuatu yang sangat berharga,,,begitu aku harus pergi jauh begini, rasanya hilang semua kebahagiaan untuk bisa d share dengan keluarga.Berharap bisa bantu pindahan rumahmu bang. Ntar kl emang bisa tak ajak ayah juga kali ya biar seru,tp sayangnya ayah udah gak bisa maksimal tentunya..hiks….. See MoreYa semoga kekompakan dalam kehangatan keluarga kita selalu terjaga hingga anak cucu. Amin.

     
  4. Ghofur

    25 November 2009 at 20:37

    he2… trus qta jalan menyusuri rel dg cuaca ekstra panas, maklum kan wktu itu jam 1 siang kali, berharap bisa mpe rumah sebelum jam 2 krn habis itu harus sekolah 'arab', teutep…. brarti kwe kuat jg, iso ngimbangi tenaga anak yg beda usia 2 thn dgnmu… he2… (itulah anak ragil, cenderung 'memaksakan diri' krn dia selalu ngliat ke kakaknya, "klo kakaknya bisa kenapa saya tidak" mungkin itu prinsipnya, ya gak sih? sekedar analisisku, he2…)trus nyebrang kali dg meniti kayu rek kereta kae bikin deg2an banget lho… nganti ono sing mbrangkang n nangis jg… huahahaha….tapi klo gakda gtu2an bakal gakda kenang2an… tp bener ngeri tuh klo ngebayangin yg kamu tiba2 mo ngambil kaleng yg keseret arus, ga kebayang…. :(ak pindahan mungkin sebelum ganti tahun, klo emang ga bs bantu scr fisik,bantu dg doa jg gpp… ;)… See Moreiya tuh, ak tuh kadang bingung klo pas kangen ma ayah, klo sama yg laen kan masih bisa telp, tp sama ayah mo ngomong via telp susah banget krn dia sendiri spt ga pede nrima telp… hiks… (kangen beneran nih Yah…)yg pasti Ayahku is d best lah, moga2 ak bisa ikut didik anak2ku spt dia, amien….jauh di mata dekat di hati….

     

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: